Ensiklopedia PemimpinBelajar Mengambil Keputusan sebagai Pemimpin Memakai Vroom-Yetton-Jago Decision Making Model

Avatar Pemimpin.IDFebruary 15, 20211197
pexels-cottonbro-5960160

Oleh: Shania Aulia (Intern di Research Team Pemimpin ID)

 

Dalam sebuah organisasi kecepatan dan ketepatan seseorang dalam mengambil keputusan menjadi kunci yang utama. Salah satu teori yang terkenal di dalam pengambilan keputusan adalah teori milik Vroom-Yetton-Jago. Teori ini biasa dikenal dengan model decision tree yang menggunakan proses mekanis untuk menerapkan model ini di dalam sebuah kelompok. Model ini melibatkan tujuh pertanyaan dan dua poin keputusan untuk menghasilkan sebuah gaya kepemimpinan yang dianggap tepat dalam kelompok tersebut.

 

Sejarah Singkat

Model pengambilan keputusan Vroom-Yetton adalah teori kepemimpinan situasional dari psikologi industri dan organisasi yang dikembangkan oleh Victor Vroom, bekerjasama dengan Phillip Yetton (tahun 1973) yang dijelaskan lebih dalam pada buku mereka yang berjudul “Leadership and Decision Making”. Kemudian, dengan Arthur Jago (tahun 1988) keduanya memperbarui teori mereka dengan menerapkan pendekatan matematis pada sistem decision tree mereka.

 

Faktor-Faktor dalam Pengambilan Keputusan

Pada dasarnya teori ini mengatakan bahwa keputusan yang kita buat dapat dipengaruhi oleh tiga faktor utama, yaitu kualitas, potensi kolaborasi, dan jumlah waktu yang tersedia.

 

  1. Kualitas: Faktor ini berkaitan dengan kualitas keputusan dan betapa pentingnya membuat pilihan terbaik. Hal ini juga menjadi pertimbangan konsekuensi masa depan dari keputusan tersebut. Semakin tinggi kualitas keputusan, semakin banyak waktu dan anggota tim yang harus dilibatkan dalam proses pengambilan keputusan.

 

  1. Kolaborasi: Apakah ini keputusan satu orang yang dapat dibuat oleh manajer desain tanpa berkonsultasi dengan tim atau apakah itu memerlukan kolaborasi dan konsultasi dari tim yang terlibat dalam proyek? Menambahkan anggota tim ke dalam proses pengambilan keputusan akan meningkatkan kualitas keluaran serta waktu yang dibutuhkan untuk mengambil keputusan.

 

  1. Waktu: Berapa batas waktu untuk mengambil keputusan? Semakin banyak waktu yang tersedia untuk manajer desain, keputusan kualitas yang lebih baik dapat dicapai dan lebih banyak anggota tim dapat dikonsultasikan.

 

Gaya Kepemimpinan dalam Pengambilan Keputusan

 

Seperti disebutkan sebelumnya, bagaimana keputusan diambil tergantung pada jenis gaya kepemimpinan yang diadopsi dalam proyek. Ketika seorang pemimpin diminta untuk membuat keputusan, itu terjadi berdasarkan salah satu dari lima model tindakan yang diidentifikasi di bawah ini:

 

  1. Otokratis (A1): Pemimpin membuat keputusan sendiri menggunakan informasi yang ada tanpa komunikasi dengan tim.

 

  1. Autokratis (A2): Pemimpin berkonsultasi dengan anggota tim untuk mendapatkan informasi, tetapi membuat keputusan sendiri tanpa memberi tahu grup.

 

  1. Konsultatif (C1): Pemimpin berkonsultasi dengan anggota tim untuk mendapatkan pendapat mereka tentang situasi tersebut, tetapi dia membuat keputusan sendiri.

 

  1. Konsultatif (C2): Pemimpin berkonsultasi dengan anggota tim untuk mencari pendapat dan saran, tetapi dia membuat keputusan untuk dirinya sendiri. Dalam gaya kepemimpinan jenis ini, pemimpin terbuka terhadap saran dan gagasan.

 

  1. Kolaboratif (G2): Pemimpin membagikan proses pengambilan keputusan dengan anggota tim. Dia mendukung tim dalam membuat keputusan dan menemukan jawaban yang disetujui semua orang.

 

Memilih salah satu model ini bergantung pada situasi dan tiga faktor yang memengaruhi proses pengambilan keputusan: kualitas, kolaborasi, dan waktu.

 

Model otokratis cocok untuk situasi berikut:

  • Tidak ada cukup waktu untuk berkonsultasi dengan anggota tim
  • Pemimpin percaya diri dan cukup berpengalaman untuk membuat keputusan
  • Anggota tim akan menerima keputusan tersebut

 

Sedangkan model konsultatif dan kolaboratif sesuai dalam situasi berikut:

  • Pemimpin membutuhkan lebih banyak informasi tentang skenario yang berlangsung
  • Situasinya tidak jelas bagi pemimpin
  • Ada cukup waktu untuk berkonsultasi dengan anggota tim dan mendengarkan saran mereka

 

Indikator Pertanyaan Model 

Menurut Vroom, Yetton, dan Jago untuk menentukan gaya kepemimpinan yang diperlukan dalam situasi tertentu, tujuh pertanyaan berikut harus dijawab terlebih dahulu

  1. Apakah kualitas keputusannya penting?
  2. Apakah komitmen tim penting untuk mengambil keputusan?
  3. Apakah Anda memiliki cukup informasi untuk membuat keputusan sendiri?
  4. Apakah masalahnya terstruktur dengan baik?
  5. Akankah tim mendukung keputusan Anda jika Anda membuatnya sendiri?
  6. Apakah tim memiliki tujuan yang sama dengan organisasi?
  7. Apakah mungkin ada konflik di antara tim mengenai keputusan tersebut?

 

Ketika sebuah kelompok sudah berhasil menjawabnya dengan baik, mereka akan dapat memutuskan gaya kepemimpinan apa yang tepat dalam pengambilan keputusan.

 

Pro dan Kontra

Pro

  • Model ini dinilai sangat fleksibel sehubungan dengan pilihan yang dapat dibuat oleh seorang pemimpin dalam mempengaruhi keputusan. Kisarannya dari yang sangat diktator hingga demokratis.
  • Metode tersebut memiliki prosedur mekanis untuk sampai pada proses pengambilan keputusan.
  • Gagasan tentang prosedur seperti ini dapat dilihat sebagai “objektif”, bahwa hasil tidak diperoleh dengan metode yang tidak spesifik.

 

Kontra

  • Kemampuan model ini dipertanyakan apakah dapat digunakan dalam kelompok besar.
  • Prosedur keputusan mungkin terlalu mekanis dan perhatikan kehalusan dalam pengambilan keputusan, seperti perubahan emosi dan, dalam hal ini, perubahan secara umum.
  • Pertanyaannya mungkin tidak cukup tepat dan cukup kontekstual, seperti dalam “Apakah kualitas keputusan penting?”. “Penting untuk siapa atau apa dan dalam kerangka waktu apa” adalah pertanyaannya.

 

Contoh 

  1. Pada sebuah acara, Anda ditunjuk menjadi penanggung jawab utama yang dibantu beberapa orang penanggung jawab lainnya. Apabila Anda merupakan pemimpin bersifat otokratis (A1) maka ketika ditanya salah satu anggota tim katering terkait warna kain yang akan digunakan, maka Anda akan cenderung membuat keputusan secara mandiri karena Anda menganggap bahwa keputusan dari penanggung jawab lainnya tidak penting 

 

  1. Contoh lainnya ketika Anda ingin membuat suatu perubahan pada struktur organisasi atau prosedur kerja. Dalam hal ini, kualitas keputusan dianggap penting. Apabila Anda merupakan tipe autokratis (A2) maka Anda akan meminta bantuan kepada tim untuk mengumpulkan saran dan masukan terkait perubahan yang akan dilakukan. Namun pada akhirnya, keputusan akan diambil sendiri oleh Anda selaku pemimpin dan tim akan cenderung percaya dengan keputusan yang Anda ambil.

 

Referensi

 

Elmansy, R. (2015, August 20). Vroom-Yetton-Jago: Deciding how to decide. Designorate. https://www.designorate.com/vroom-yetton-jagohow-to-decide/

Peintner, L. (2019). A guide to decision making | the vroom-yetton-jago normative decision model. Www.Idealist.org. https://www.idealist.org/en/careers/guide-vroom-yetton-jago-decision

Reber, G., Auer-Rizzi, W., Malý, M., & Article. (2004). A service of zbw leibniz-informationszentrum wirtschaft leibniz information centre for economics. https://www.econstor.eu/bitstream/10419/90400/1/769488803.pdf

Vroom-Yetton-Jago decision-making model of leadership. (2010). Leadership-Central.com. https://www.leadership-central.com/Vroom-Yetton-Jago-decision-making-model-of-leadership.html

 

Photo by: Cottonbro

Avatar

Pemimpin.ID

Pemimpin.id adalah sebuah Gerakan Pemberdayaan Kepemimpinan Indonesia melalui konten dan program kreatif.