Inspirasi10 Langkah Menjadi Pemimpin yang Baik dan Efektif Dalam Meraih Kesuksesan 

Redaksi Pemimpin.IDSeptember 4, 201929
https://pemimpin.id/wp-content/uploads/2019/09/pemimpin-1280x720.jpg

Membangun keahlian dalam kepemimpinan sangat penting bagi keberhasilan tim dan perusahaan Anda. Namun membangun keahlian kepemimpinan, tentu membutuhkan waktu yang lebih. Siapa yang mempunyai waktu? Jika Anda seorang manajer yang sibuk, biasanya jadwal rapat sudah memenuhi agenda. Selain itu, mungkin juga berurusan dengan konflik di tim, mencoba membuat bos senang. Kadang ada juga yang menyeimbangkan dengan sasaran bisnis. Sungguh banyak waktu yang sudah terploting dengan agenda.

Era baru telah mengubah gaya kepemimpinan kearah Pemimpin Kreatif. Mengingat tim yang akan mereka pimpin di zaman sekarang adalah generasi milenial. Tentu memasukkan strategi kepemimpinan yang baik dengan memotivasi anggota tim untuk mencapai tujuan mereka. Berikut kami ulas poin-poin penting untuk memandu Anda mewujudkan kesuksesan dalam memimpin tim, dan di bawah ini strategi-strategi kepemimpinan yang dapat Anda ramu sebagai pemimpin yang baik untuk mencapai goals:

1. Membangun komunikasi yang jujur ​​dan terbuka

Salah satu elemen terpenting dari kepemimpinan yang efektif adalah menciptakan jalur komunikasi terbuka dengan anggota tim. Kejujuran dan transparansi Anda harus menjadi contoh bagi anggota tim. Ketika Anda bertanggung jawab atas tim atau orang lain, penting untuk berterus terang. Perusahaan Anda dan karyawan adalah refleksi dari diri Anda sendiri, dan jika menjadikan perilaku jujur ​​dan etis sebagai nilai kunci, tentu tim juga akan mengikuti.

Para pemimpin yang baik dan hebat dapat menyesuaikan interaksi, serta gaya komunikasi mereka agar sesuai dengan setiap situasi dan anggota tim, berdasarkan preferensi individu. Langkah tersebut membawa Anda untuk meluangkan waktu dalam mencari tahu mode komunikasi mana yang disukai oleh masing-masing anggota tim. Misalnya, apakah mereka menyukai komunikasi melalui teks, lisan dengan telepon, atau tatap muka? Selain itu, pemimpin yang baik juga menjadi pendengar yang hebat dan menarik bagi orang lain.

Menampilkan keterampilan komunikasi aktif dan transparansi dapat membangun kepercayaan di antara tim Anda dan meningkatkan wibawa secara keseluruhan. Dalam semua komunikasi Anda, penting untuk menampilkan jati diri asli di atas segalanya. Ada banyak gaya kepemimpinan; tidak ada yang benar dan yang salah. Tapi ada yang asli, dan ada yang palsu. Tidak ada yang mengikuti kepemimpinan palsu.

2. Koneksi dengan anggota tim

Memimpin sekelompok orang membutuhkan rasa saling percaya dan saling pengertian antara pemimpin dan anggota tim. Untuk mencapai langkah tersebut, para pemimpin harus belajar untuk saling terkoneksi.

Menjadi pemimpin yang “lebih manusiawi” memerlukan kepositifan, tujuan, empati, kasih sayang, kerendahan hati, dan cinta. Ciri-ciri utama tersebut akan membuat Anda berada di jalan menuju koneksi yang tulus dengan anggota tim.

Membangun hubungan pribadi yang nyata dengan rekan tim Anda sangat penting untuk mengembangkan kepercayaan bersama yang diperlukan untuk membangun budaya akuntabilitas dan kinerja yang luar biasa. Dengan budaya tersebut, tim dapat mencapai kesuksesan dari tujuan bisnis, tim yang bahagia, dan target pemimpin yang terpenuhi.

Untuk membangun koneksi dengan masing-masing anggota tim, fokuslah untuk mengenal kepribadian, minat, kekuatan, kelemahan, hobi, dan preferensi mereka. Ini dapat memberi Anda wawasan tentang tujuan dan motivasi mereka. Para pemimpin yang baik dan sukses, memungkinkan untuk memberikan otonomi bagi tim dalam mengembangkan diri dan menambah nilai sesuai dengan kekuatan pribadi mereka. Mampu mengenali kekuatan individu dalam tim mereka, dan mengajarkan mereka untuk bertanggung jawab. Tidak hanya meningkatkan kepercayaan diri karyawan pada diri mereka sendiri dan di depan pemimpinnya. Tetapi juga meningkatkan kinerja.

3. Mendorong pertumbuhan pribadi tim dan profesionalisme kerja

Bertindak sebagai pelecut dan penyemangat tim adalah bagian penting untuk menjadi pemimpin yang baik dan efektif. Anda sebagai pemimpin yang baik harus berinvestasi dalam kesuksesan dan pertumbuhan tim.

Pemimpin yang baik harus menyisihkan anggaran, walaupun hanya kecil, untuk menumbuhkan kemampuan karyawan mereka. Dengan beragam pilihan pengembangan diri. Ada beragam pilihan untuk terus mempelajari keterampilan baru atau menguatkan dan mengembangkan lebih lanjut kemampuan yang sudah ada. Berdayakan karyawan Anda untuk luangkan waktunya dan belajar lagi sebagai bekal penguatan pekerjaan sehari-hari mereka.

Selain berinvestasi dalam pertumbuhan karyawan secara finansial, Anda harus berinvestasi secara emosional. Para pemimpin hebat memberdayakan karyawan mereka untuk tumbuh dengan memberi peluang yang menantang dan membimbingnya sesuai kebutuhan.

Untuk memotivasi dan menginspirasi karyawan, strategi kepemimpinan adalah tentang memberdayakan orang lain untuk melakukan yang terbaik, serta menghadapi tantangan baru. Karyawan menyukai tantangan dan merasakan kepuasan dalam mengatasinya. Baik itu klien yang tangguh, penjualan yang sulit, dan tantangan lainnya. Situasi sulit tersebut atau apa pun masalahnya, ada baiknya membiarkan mereka mengambil tantangan tersebut.

Ketika para pemimpin percaya pada karyawan dan memberi kesempatan untuk belajar, serta tumbuh. Di satu titik mereka mungkin akan terkejut betapa banyak yang bisa mereka capai. Jangan takut untuk mendelegasikan tugas dan mendorong kebebasan dan kreativitas dari masing-masing individu tim Anda.

4. Pertahankan sikap positif

Meskipun para pemimpin berharap operasional tim mereka sehari-hari dapat berjalan dengan lancar setiap saat. Namun sesekali mereka pasti akan mengalami hambatan. Apakah itu miskomunikasi kecil atau kesalahan besar, cara Anda menangani situasi negatif akan menjawab karakter kepemimpinan Anda.

Upaya untuk mengatasi hambatan atau kendala dari kinerja tim, perlu melihat tiga hal positif tentang masalah tersebut, sebelum Anda mengidentifikasi apa yang membuat tidak memuaskan. Semakin Anda melihat sisi positif dalam suatu masalah, semakin banyak orang bereaksi positif satu sama lain.

Setelah masing-masing individu menunjukkan hal yang mereka sukai dalam situasi bermasalah tersebut, mereka tidak merasa begitu tertekan dengan masalah. Bahkan dapat dikatakan lebih mampu berpikir jernih dan menyelesaikan masalah tersebut. Hal yang sama berlaku ketika seorang pemimpin perlu meningkatkan strategi mereka. Jika Anda atau anggota tim memperhatikan tindakan yang tidak efektif dalam perjalanan pekerjaan, kembali mencari tahu beberapa keberhasilan yang telah diakukan di masa lalu, dapat menjadi referensi untuk tumbuh dan bangkit.

Bahwa fokus pada solusi, bukan masalah, dapat membantu tim mempertahankan keterlibatan positif dalam sebuah kinerja. Lingkungan yang positif lebih memungkinkan untuk menciptakan keterlibatan para pekerja yang produktif. Dengan menunjukkan antusiasme dan kepercayaan diri, seorang pemimpin yang baik akan melihat dampak apa saja yang akan tercipta dalam lingkungan kerja mereka atas keputusan-keputusan yang ada.

5. Ajari karyawan dan tidak sekedar memberi perintah

Seorang pemimpin yang baik tahu bagaimana menunjukkan kepada orang lain apa yang dibutuhkan. Bukan sekadar memberi tahu mereka. Para pemimpin harus melatih anggota tim mereka memasuki lingkungan kerja yang lebih kolaboratif dan berkomitmen. Tentunya tanpa sebuah bujuk rayu, melainkan sebuah kompetisi.

Jika Anda mengendalikan orang untuk melakukan hal-hal tertentu dengan cara tertentu, Anda tidak akan mendapatkan tingkat keterlibatan yang Anda cari. Pelatihan dapat membantu orang-orang yang Anda pimpin mengenali pilihan yang mereka miliki di hadapannya. Orang-orang di tim Anda kemungkinan akan semakin kuat dengan rasa kepemilikan atas arah dan tujuan sebuah proyek.

Berbeda dengan sekadar meneriakkan perintah kepada anggota tim. Pemimpin yang baik harus mendorong pertumbuhan tim dengan mengajarkan dan mengarahkan mereka. Orang-orang tidak akan tumbuh jika para pemimpin tidak pernah mengajari mereka apa pun. Para pemimpin perlu mengajar. Sehingga mereka dapat menumbuhkan para pemimpin baru untuk menggantikan mereka di masa depan.

6. Tetapkan tujuan dan harapan yang jelas

Menetapkan tujuan dan harapan yang jelas kepada karyawan atau tim Anda adalah kunci keberhasilan. Saat menetapkan tujuan tersebut, picu pertanyaan dan feedback dari tim. Memasukkan mereka dalam proses tersebut dapat meningkatkan keterlibatan yang apik. Pemimpin yang baik akan menjelaskan visi perusahaan dan bagaimana mencapai tujuan tersebut kepada anggota tim, untuk masuk dalam kolaborasi kerja tersebut.

Agar seorang pemimpin dapat memotivasi dan menginspirasi, mereka perlu menjaga tim mereka agar tahu tentang visi mereka. Ini membantu karyawan memahami hasil akhir yang sedang diupayakan bersama. Ketika tujuan ditetapkan dengan jelas, setiap orang dapat membawa kemajuan dan mengidentifikasi pencapaian dengan jelas dan nyata.

Pentingnya menjelaskan bagaimana tujuan-tujuan tersebut, berdampak pada organisasi secara keseluruhan. Terlepas dari tingkat senioritas, setiap karyawan harus dapat mengartikulasikan bagaimana pekerjaan yang mereka lakukan mendukung keberhasilan perusahaan.

Jangan biarkan tujuan anggota tim menjadi statis. Tinjau kembali sasaran secara berkala untuk memodifikasi atau mengatur ulang sesuai kebutuhan. Ini akan membuat anggota tim tahu bahwa Anda sebagai pemimpin yang baik hadir dan mengetahui apa yang sedang mereka kerjakan.

7. Berikan feedback langsung tentang kinerja

Feedback langsung dan jujur ​yang bahkan bermuatan kriti adalah cara terbaik untuk membimbing tim ke arah yang benar. Anda juga perlu tahu persis ke mana arah bisnis. Sehingga Anda dapat memberi mereka nasihat yang tepa tatas sebuah kritikan.

Jika tidak memberikan feedback langsung, orang lain tidak akan tahu apa yang Anda pikirkan tentang mereka dan pekerjaannya. Jangan salahkan jika mereka tidak akan pernah bisa meningkat kemampuan dan kinerjanya. Jika Anda tidak tahu arah yang tepat dari perusahaan, juga tidak peduli seberapa banyak berkomunikasi dengan karyawan dan tim mengenai kinerja individu mereka. Bukan hal yang tak mungkin jika mereka akan gagal ketika harus membuat keputusan dan mengambil tindakan. Persiapkan prinsip dengan baik, atur tenggat waktu atau deadline, rencana yang matang atas sebuah produk, ulasan kinerja tim, dan ciptakan struktur, maka proses dapat dengan mudah berjalan.

Selain memberikan feedback yang konstruktif dan ulasan kinerja, pantau juga prestasi karyawan. Jika seorang anggota tim melakukan sesuatu yang hebat, jangan lupa untuk mengapresiasi mereka. Rayakan kemenangan tersebut dan sampaikan terima kasih atas kerja kerasnya.

Pengakuan positif atas sebuah capaian kinerja yang apik akan menciptakan lingkungan kerja produktif. Mengakui kesuksesan dengan menguraikan bagaimana hal itu berdampak pada bisnis, bukan hanya sekedar tepuk tangan. Tetapi perlu membantunya agar bekerja lebih baik dalam jangka panjang.

8. Minta masukan dan tanggapan tentang kepemimpinan Anda

Anggota tim atau karyawan Anda tentu tidak mudah memberikan masukan dan tanggapan yang jujur. Menilai diri pemimpinnya sendiri atas kepemimpinan Anda bisa jadi hal sulit. Tetapi masukan dari tim, karyawan atau staf Anda sendiri sangat berharga dalam mengevaluasi efektivitas kepemimpinan Anda. Berbicara dengan rekan kerja dan teman sebaya dapat memberi perspektif lain maupun baru yang diperlukan atas gaya dan pendekatan kepemimpinan Anda.

Mandapatkan masukan dan tanggapan akan kepemimpinan juga dapat membantu Anda menemukan area-area atau skil Anda yang perlu ditingkatkan. Konsultan atau professional dapat membantu mengembangkan rencana Anda untuk mencapai tujuan. Karena mengembangkan kepemimpinan bisa juga mengambil dari motivasi atas masukan lingkungan sekitar Anda, selain dari buku dan seminar.

Pelatihan memungkinkan para pemimpin untuk membuat koneksi dan menerapkan perubahan dalam pengaturan di kehidupan nyata. Anda perlu waktu untuk mengintegrasikan diri, memproses dan merenung. Kecuali jika Anda ingin melewatkan langkah itu dan tidak menginginkan perubahan berkelanjutan.

Tim yang Anda pimpin dapat memberi wawasan kritis tentang apa yang sudah berhasil dicapai, bagian mana yang tidak bekerja, dan kendala apa yang harus diatasi untuk mencapai kesuksesan.

9. Terbuka atas ide-ide baru

Pemimpin yang baik memiliki kecerdasan emosional untuk memahami dan menerima bahwa perubahan selalu ada di hadapan kita. Konsistensi perlu dipertahankan, namun juga butuh untuk mengakomodir perubahan dan inovasi. Terbuka atas ide-ide baru dan cara berpikir alternatif maupun kreatif. Semua orang membawa perspektif yang unik ke meja rapat, dan itu adalah sebuah keuntungan. Amati perspektif unik tersebut, juka minim resiko, dapat kita ambil untuk amunisi meraih kesuksesan.

Ketika terbuka dengan masukan dan pemikiran-pemikiran dari orang di sekitar Anda, itu adalah upaya untuk benar-benar mengolaborasikan setiap kemungkinan dan potensi yang ada. Amati semuanya sampai akhir. Tujuannya untuk memahami bahwa akan ada kesalahan dalam perjalanan sebuah proyek. Tidak terburu-buru menghapus sebuah metode jika sesuatu tidak berhasil, alangkah baiknya untu mencoba mencari tahu mengapa dan bagaimana terjadi.

Saat memecahkan masalah, ajak anggota tim untuk memberikan wawasan mereka atas pekerjaan tersebut. Ketika karyawan merasa secara terbuka membawa ide-ide baru ke meja kerja, adanya inovasi, keterlibatan yang baik, jalan menuju kesuksesan semakin dekat dengan kita.

10. Pahami motivasi Anda sendiri

Jika seseorang dalam menyikapi posisi kepemimpinan “hanya sebuah pekerjaan,” tidak sedikit yang berkutat dalam lingkar posisi itu saja. Maka untuk menjadi pemimpin yang baik dan efektif, Anda perlu sebuah motivasi lebih dan tepat. Apakah motivasi itu uang atau prestise yang Anda pedulikan, atau ketulusan ingin menginspirasi orang untuk melakukan yang terbaik?

Para pemimpin wajib menanyakan motivasi tersebut pada diri sendiri. Mengapa mereka ingin memimpin? Karena banyak orang memandang kepemimpinan sebagai suatu kehormatan dan panggilan. Jika dalam hati Anda, merasa kepemimpinan adalah takdir dan akan membuat perbedaan di dunia, maka Anda harus memulainya dari tempat yang tepat.

Selain apa yang memotivasi Anda, penting untuk mengetahui apa yang mengurangi energi Anda. Mengetahui kekuatan dan kelemahan dapat membantu mendiversifikasi tim, serta mendapatkan portofolio keterampilan yang lengkap. Langkah tersebut dapat membantu Anda untuk tidak menciptakan copy-an dari diri Anda sendiri, dan meminimalisir diri Anda dikelilingi orang yang tidak menyukai Anda.

Gaya kepemimpinan yang baik berperan dalam cara Anda berinteraksi dengan karyawan dan mengharuskan adanya evaluasi. Ada enam gaya kepemimpinan yang berbeda, dan para pemimpin terbaik mampu menyesuaikan setiap gaya dengan situasi dan karyawan mereka.

Ingatlah bahwa menjadi pemimpin yang baik membutuhkan waktu. Meskipun beberapa individu secara alami cenderung memiliki keterampilan kepemimpinan yang baik, itu adalah sesuatu yang dapat dipelajari dan ditingkatkan oleh siapa pun. Dengan kerja keras, dedikasi, dan perencanaan strategis, Anda dapat memimpin tim menuju kesuksesan. Selamat memimpin tim Anda menuju kesuksesan.

Redaksi Pemimpin.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Pemimpin.id adalah sebuah Gerakan Pemberdayaan Kepemimpinan Indonesia melalui konten dan program kreatif.

Deep Space | Jl. Melawai X No.9 Melawai, Kec. Kby. Baru, DKI Jakarta 12160

info@pemimpin.id

Pemimpin.ID 2019